KRITIK HADIS BERDASARKAN METODOLOGI HADIS

Tawaran Scientific Nuruddin ‘Itr

  • Misbahuddin Asaad

Abstract

Hadis dalam praktek sehari hari terkadang dipahami oleh sebagian masyarakat hanya terkait masalah agama saja, tidak sesuai secara praktis dengan ilmu pengetahuan, dianggap bertentangan dan bahkan menjadi penghalang berkembangnnya ilmu pengetahuan.  Sehingga kegiatan kritik hadis menjadi sangat penting untuk dilakukan. Kritik hadis merupakan cara memurnikan ajaran agama Islam dari dalam, dan menjadi pertahanan terhadap serangan yang ingin melemahkannya dari luar, sehingga karena itu hadis menjadi sumber penjelas menyangkut problematika setiap pribadi umat Islam dan benteng pertahanan dalam menangkal setiap berita yang bertentangn dengan ajaran agama Islam. Fungsi dan peranan hadis jelas sekali, jika hadis yang dimaksudkan memiliki kategori sahih dari sisi sanad maupun matan setelah melalui proses penelitian secara scientific. Standarisasi yang diterapkan dalam mengfungsikan hadis menjadi sumber pemahaman ajaran agama, harus berdasarkan proses kerja metodologis dalam mempraktekkan syarat-syarat kesahihan antar sanad dan matan melalui kritik hadis yang telah disepakati para ulama hadis serta upaya mengungkap kandungan hadis berdasarkan metode pemahaman hadis dengan menggunakan metode analisis (tāhlīlī), tematik (maudhū’i), dan komprehensif (muqārin), serta menjelaskan konten hadis menggunakan berbagai macam pendekatan, seperti; bahasa, historis, sosiologi, antroplogi dan lain-lain, serta teknik interpretasi tekstual atau kontekstual.

Published
2019-06-01
How to Cite
Asaad, M. (2019). KRITIK HADIS BERDASARKAN METODOLOGI HADIS. Farabi: Journal of Ushuluddin & Islamic Thought, 16(1), 19-33. Retrieved from http://journal.iaingorontalo.ac.id/index.php/fa/article/view/1032
Section
Articles